Tips Membeli Printer Rumahan

Tips Membeli Printer Rumahan Yang Harus Kalian Ketahui

Diposting pada

Dalam membeli printer, kalian pastinnya harus menyesuaikan dengan kebutuhan kalian. Printer yang banyak digunakan di rumah atau dimiliki sendiri dikategorikan sebagai printer rumahan. Maka dari itu kami akan memberikan tips membeli printer rumahan.

Lalu apa saja tips membeli printer untuk printer rumahan? Berikut akan kami berikan beberapa tips yang perlu kalian perhatikan sebelum membeli printer untuk printer rumahan.

Tips Membeli Printer Rumahan Yang Harus Kalian Ketahui

Tips Membeli Printer Rumahan

Printer Multifungsi

Printer multifungsi adalah printer yang juga dapat memindai dan mengirim faks serta mencetak. Mereka datang dalam varietas inkjet dan laser dan biasanya disebut “all-in-one” atau MFP.

Untuk penggunaan di rumah, unit multifungsi sangat masuk akal, bukan hanya karena lebih murah daripada membeli printer dan pemindai mandiri, tetapi juga demi menghemat ruang. Karena all-in-one sangat umum dan pabrikan jarang mengenakan biaya premium untuk mereka (Anda sering dapat menemukan beberapa hanya dengan $ 50 hingga $ 60), kami sangat merekomendasikannya untuk pengguna rumahan.

Pemindaian sangat berguna sebagai bagian dari printer Anda karena memudahkan untuk memindai dokumen langsung ke komputer Anda. Fitur faks terpukul atau terlewat: Fitur tersebut lebih mungkin digunakan di kantor, tetapi meskipun demikian, faks sebagian besar telah menghilang dari dunia bisnis kecuali di beberapa industri tertentu, sehingga nilai tambahnya tidak besar.

Kecepatan, Resolusi, Dan Warna

Dulu cukup mudah bagi produsen printer untuk membuat klaim yang keterlaluan tentang seberapa cepat printer mereka atau apa yang dapat Anda harapkan sejauh hasil halaman dari kartrid tinta atau toner. Saat ini, hampir semua vendor menggunakan serangkaian pengujian standar yang dikembangkan dan dilisensikan oleh Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO). Protokol pengujian ISO menyediakan lapangan bermain yang setara – semua klaim dan peringkat dikembangkan menggunakan kumpulan dokumen dan prosedur pengujian yang sama. Spesifikasi penting meliputi:

PPM: Ini berarti “halaman per menit” dan merupakan panduan tentang seberapa cepat printer dapat mencetak halaman. Tampaknya cukup sederhana, tetapi PPM dapat dengan cepat berkembang menjadi kompleks. Misalnya, printer memiliki PPM yang sangat berbeda untuk hitam dan putih versus warna, jadi banyak printer biasanya menyediakan dua PPM yang berbeda jika berfokus pada warna. PPM tidak terlalu penting untuk printer rumahan kecuali jika Anda berada di bawah tekanan waktu untuk pekerjaan cetak atau perlu mencetak banyak sekaligus. Rata-rata PPM hitam-putih sekitar 15 hingga 20 halaman. Warna cenderung kurang, sekitar 10 hingga 15 halaman per menit.

DPI: Ini mengacu pada “titik per inci” atau berapa banyak titik tinta yang dapat diterapkan printer ke satu inci persegi kertas. Spesifikasi ini berguna untuk mempelajari seberapa baik printer dalam membuat gambar dengan detail tinggi dan resolusi tinggi. Namun, ini juga agak ketinggalan jaman: Metode pencetakan dan perangkat lunak yang lebih baru dapat meningkatkan resolusi gambar yang dicetak tanpa mengubah DPI, jadi jangan biarkan itu menjadi spesifikasi penentu utama.

Siklus kerja: Angka ini adalah berapa banyak halaman per bulan yang diharapkan dapat dicetak oleh printer. Anda ingin jumlah halaman yang diharapkan per bulan jauh di bawah jumlah ini sehingga printer Anda tidak mengalami banyak keausan. Ini adalah nomor penting untuk kantor yang sibuk dengan banyak kebutuhan pencetakan, tetapi kurang penting untuk penggunaan di rumah yang biasanya tidak terlalu intens.

Gunakan spesifikasi ini sebagai dasar untuk membandingkan satu perangkat dengan yang lain, tetapi ingatlah bahwa itu bukan faktor yang mencakup semuanya, terutama jika Anda mencari sesuatu yang spesifik.

Konektivitas

Saat ini, hampir setiap perangkat pencetakan menawarkan beberapa opsi konektivitas. Konektivitas Wi-Fi dasar dan pencetakan cloud sekarang menjadi standar, tetapi untuk proyek tertentu, jenis koneksi lain mungkin lebih berguna.

USB: Koneksi USB biasa terjadi pada printer, dengan standar USB-A yang sangat umum. Ini memungkinkan Anda untuk menghubungkan hard drive eksternal dan berbagai perangkat lain, kemudian menggunakan layar menu printer untuk mencetak file langsung dari mereka. Ini berguna jika Anda tidak ingin menggunakan komputer Anda sebagai perantara. Kamera dan perangkat lain yang mendukung standar PictBridge dapat membuat proses ini lebih lancar, tetapi tidak seperlunya seperti saat diperkenalkan pada tahun 2003. Perlu diingat bahwa sebagian besar printer rumahan belum mendukung koneksi USB-C, meskipun itu berubah.

Ethernet: Printer juga dapat dilengkapi dengan port Ethernet untuk koneksi kabel ke internet. Namun, kebutuhan data printer cukup mendasar, dan koneksi Ethernet kabel jarang diperlukan untuk printer rumahan (ini bisa lebih berguna di beberapa penyiapan printer kantor).

Wi-Fi: Sebagian besar printer rumah dirancang untuk terhubung langsung ke jaringan Wi-Fi Anda. Anda biasanya akan memberi mereka informasi Wi-Fi Anda selama penyiapan. Kemudian Anda dapat mengunduh perangkat lunak di komputer, ponsel, atau perangkat lain untuk mengirim pekerjaan pencetakan langsung ke printer, tanpa kabel. Ini salah satu opsi paling nyaman untuk proyek rumah. Koneksi Wi-Fi juga memungkinkan untuk mencetak jarak jauh ke kantor, yang bisa sangat penting dalam situasi kerja-dari-rumah.

Wi-Fi Direct: Wi-Fi Direct adalah koneksi peer-to-peer yang tidak terlalu terkait dengan jaringan Wi-Fi Anda. Sebaliknya, ini membuat sinyal aman langsung antara perangkat dan printer. AirPrint Apple, misalnya, adalah jenis koneksi Wi-Fi Direct, dan platform lain mendukung teknologi serupa. Aman, cepat, dan bagus untuk kebutuhan pencetakan di tempat.

NFC: NFC (Near-Field Communication) juga tersedia pada beberapa model, memungkinkan Anda menghubungkan printer Anda ke smartphone atau tablet hanya dengan menyentuh perangkat ke area tertentu pada printer Anda.

Pencetakan cloud: Banyak printer berfitur lengkap, terutama AIO, sekarang menawarkan fitur berbasis internet yang memungkinkan Anda mengakses foto yang disimpan di situs seperti Facebook, Flickr, Dropbox , dan Google Drive , serta pencetakan jarak jauh dan akses ke seni dan kerajinan yang Anda bisa mencetak. Ingatlah bahwa jika printer Anda tidak terhubung ke internet, Anda tidak akan dapat mengakses layanan tersebut atau mencetaknya dari jarak jauh dari perangkat seperti smartphone atau tablet.

Kartu SD: Beberapa printer mungkin juga memiliki slot untuk kartu SD, yang kemudian Anda dapat menavigasi menggunakan menu printer dan memilih file yang akan dicetak. Ini mungkin sangat berguna bagi fotografer yang dapat mentransfer kartu SD langsung dari kamera ke printer.

Biaya Tinta

Jika Anda sangat sering menggunakan printer rumah Anda – mungkin untuk bisnis rumahan atau situasi kerja jarak jauh yang membutuhkan salinan cetak – maka biaya tinta cetak juga menjadi perhatian serius.

Biaya tinta dapat diukur per halaman, tetapi efisiensi tergantung pada model printer dan bagaimana desainnya. Printer yang kuat dan mahal mungkin hanya berharga sekitar 4 sen per halaman hitam-putih dan 8 sen per halaman berwarna. Printer yang lebih terjangkau (atau kartrid yang lebih murah) dapat meningkatkan biaya ini beberapa sen, tetapi itu bukan perbedaan yang besar kecuali Anda mencetak ratusan dan ratusan halaman setiap bulan. Beberapa printer akan memberikan informasi biaya-per-cetak langsung yang dapat Anda cari untuk mempelajari lebih lanjut, atau Anda dapat membagi biaya kartrid toner versus hasil halaman kartrid dari biaya per cetak sendiri.

Itulah tips membeli printer rumahan. Apabila terdapat sesuatu yang kurang dipahami, kalian dapat bertanya melalui kolom komentar di bawah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *